Pakaian Adat Papua Lengkap dengan Penjelasan dan Gambarnya

Posted on

Pakaian Adat Papua

Pakaian adat papua adalah salah satu ciri khas dan wujud nyata kekayaan budaya yang ada di daerah Papua. Menjadi satu negara dengan ragam perbedaan, tidak mengherankan jika Papua yang berada di ujung negeri ini juga menyimpan segudang keunikan budaya yang bisa dipertontonkan sebagai ciri khas negeri ini. Daerah paling timur Indonesia ini terkenal dengan berbagai macam suku yang mendiaminya.

Suku-suku tersebut juga menjadi ciri khas penting dari wilayah papua. Beberapa suku di papua yang sangat terkenal adalah suku asmat, suku dani, suku biak, suku kamoro, dan suku waropen. Dari beberapa suku ini, kebudayaan wilayah papua pun semakin kaya dan beragam.

Untuk pakaian adatnya sendiri, bermakna lebih dekat kepada kedekatan suatu suku dengan alam sekitar. Nama pakaian adat papua memang dibedakan lagi menjadi dua yaitu baju adat untuk wanita dan baju adat papua untuk pria. Jika ditelisik dari segi perbedaannya, memang tidak terlalu mencolok. Hanya terdapat perbedaan di bagian bawah saja.

Baju adat papua juga sangat unik dengan adanya tambahan penutup kepala. Bahan yang digunakan pun sangat alami dan semua bernuansakan alam. Bagian penutup dibuat dari bahan dasar daun sagu dan dirajut dengan teliti sehingga hasilnya sangat rapi. Sedangkan untuk penutup kepala, secara khusus menggunakan burung kasuari.

Sebagaimana yang diketahui, papua sendiri memang terbagi menjadi beberapa kawasan, termasuk diantaranya papua barat. Ternyata untuk masing-masing bagian pun masih mempunyai ciri khas masing-masing dari segi pakaian adatnya sehingga berbeda dengan pakaian adat bagian daerah lainnya. Bukan hanya berdasarkan kawasan, baju adat papua juga didasarkan atasa zaman dan siapa pemakainya. Untuk laki-laki dan perempuan, keduanya punya masing-masing perbedaan.

Baju Adat Papua:

Pembahasan pertama ini didasarkan pada pembagian wilayah. Untuk wilayah papua barat sendiri, pakaian adatnya diberi nama ewer. Bahan pembuatannya sangat ramah lingkungan dan langsung diambil dari alam. Adapun bahan yang dimaksud tidak lain dan tidak bukan adalah jerami yang dikeringkan. Namun dengan adanya perkembangan zaman saat ini, untuk bagian atasannya sudah menggunakan kain sebagai penutupnya. Baju adat papua barat juga dibedakan lagi menjadi dua yaitu baju adat papua perempuan dan baju adat papua laki-laki.

Pakaian adat papua barat wanita, jerami kering rajut menjadi rok. Adapun cara merangkainya adalah menggunakan tali di bagian atasnya. Rok ini dibuat menjadi dua lapisan. Lapisan bagian dalam lebih panjang dibandingkan dengan bagian luar. Panjang bagian dalam mencapai lutut sedangkan bagian luarnya lebih pendek dari itu. Agar rok menjadi lebih kuat, digunakan ikat pinggang yang berdahan dasar kulit kayu berukir pola kotak dengan susunan geometris.

Baca juga: Pakaian Adat Dayak

Sedangkan untuk kaum laki-laki, pakaian adat yang digunakan memang masih sama dengan wanita yaitu rok rumbai. Hanya saja bagian atasnya tidak menggunakan apa-apa, alias bertelanjang dada. Namun untuk saat ini, pakaian adat pria sudah lebih sopan dengan bahan dasar berupa kain beludru. Bagian atasan yang biasanya bertelanjang dada, saat ini sudah menggunakan rompi dan masih menggunakan bahan yang sama.

Pakaian Adat Papua Barat:

Sali

pakaian sali
@adatindonesia

Pakaian ini secara khusus dipakai oleh mereka para perempuan yang masih lajang atau berlum menikah. Bahan dasarnya sangat menarik yaitu terbuat dari kulit pohon.

Holim

pakaian holim
@dentmasoci

Pakaian adat ini digunakan oleh para lelaki. Asalnya dari suku dani Papua. Nama lain dari pakaian adat ini adalah Koteks. Cara penggunaannya adalah dengan mengikatkannya pada pinggang menggunakan seutas tali.

yokal

pakaian yokal
@adatindonesia

Pakaian ini secara khusus hanya ditemui di daerah Papua Barat dan sekitarnya. Namun harus diingat bahwa pakaian ini hanya bisa dipakai oleh mereka yang sudah menikah.

Ciri Khas Penting pakaian Adat Papua

Sebagaimana pakaian adat pada umumnya, pakaian adat papua pun mempunyai ciri khas penting yang menjadi pembeda dengan yang lainnya. Ia juga punya pembagian berdasarkan umur yaitu untuk pemakaian dewasa dan untuk pemakaian anak-anak. Untuk anak-anak, tentu dinamakan dengan baju adat papua anak. Namun selain itu, hal terepenting lainnya adalah bagian-bagian yang harus dikenali secara pasti dari pakaian adat papua itu sendiri. Adapun beberapa bagian penting yang dimaksud yang salah satunya kami kutib dari wikipedia adalah sebagai berikut.

Keunikan Baju Adat Papua:

  1. Koteka.
    Istilah koteka tentu sduah tidak asing lagi terdengar di telinga masyarakat Indonesia. Koteka ini digunakan sebagai penutup bagian kemaluan. Namun hal mendasar yang perlu diketahui adalah makna koteka itu sendiri. Koteka berarti pakaian. Nama ini dipakai oleh suatu suku di Panial. Bentuk koteka ialah selongsong mengerucut pada bagian depan. Diikatka pada pinggang hingga mengarah keatas.
  2. Gambaran pada tubuh orang papua.
    Pada umumnya, pakaian adat papua memang tidak menggunakan atasan. Sebagai penggantinya, digunakanlah gambaran. Adapun warna umum yang sering digunakan adalah putih dan merah. Warna merah sendiri berasal dari pasta liat sedangkan warna putih berasal dari kulit kerang yang dihaluskan. Namun saat ini, bisa diatakan bahwa baju adat papua modern telah muncul. Ciri khas paling mencoloknya adalah penampilannya yang lebih tertutup dan sopan dari yang biasanya.
  3. Hiasan rumbai kepala.
    Untuk hiasan kepala, digunakanlah rumbai-rumbai menyerupai mahkota. Bahan pembuatannya adalah bulu burung kasuari yang berwarna putih. Selain bulu burung kasuari, bulu kelinci juga turut digunakan dalam pembuatan hiasan kepala ini. Bentuk topi in memang sangat unik. Biasa digunakan oleh kepala suku setempat.
  4. Rok rumbai.
    Selain rumbai yang ada pada bagian kepala, rok juga masih menggunakan nuansa rumbai dalam segi designnya. Rok rumbai ini juga sangat fleksibel. Bisa digunakan oleh pria maupun wanita.

Untuk membuat tampilan semakin klop, baju adat papua punya beberapa aksesoris andalan. Jika dilihat dan dibandingkan dengan aksesoris pakaian adat dari daerah lain, tentu bisa dilihat cukup berbeda signifikan.

Aksesoris Pakaian Adat Papua:

  1. Noken.
    noken
    @kabar papua

    Noken atau tas anyaman khas papua. Aksesoris berupa tas ini terbuat dari anyaman kulit kayu. Adapun fungsinya adalah untuk menyimpan umbi-umbian maupun sayur-sayuran. Pemakain noken sendiri yaitu dikaitkan pada kepala. Namun, belakangan ini cara penggunaannya adalah dengan cara diselempangkan.
    Mahasiswa papua sering menggunakan noken ini sebagai satu kebanggaan dari daerah asalnya. Namun jangan salah, harga noken juga sangat tinggi. Dibandrol mulai harga ratusan ribu hingga jutaan rupiah. Tas yang satu ini populer pada suku asmat. Penyebutannya ialah Esse dan masih difungsikan sebagai tempat penyimpanan.

  2. Gigi hewan babi dan anjing.
    Aksesoris yang terbuat dari gigi hewan babi dan anjing. Untuk jenis aksesoris yang satu ini memang kerap digunakan. Gigi anjing biasanya digunakan sebagai hiasan pada kalung sedangkan gigi babi digunakan diantara lubang hidung.

Baca juga: Pakaian Adat Maluku

Itulah beberapa informasi mengenai baju adat papua. Dengan mengetahui lebih banyak mengenai budaya daerah Timur ini, maka pengetahuan Anda tentang budaya Indonesia akan bertambah. Jangan pernah bosan untuk terus memperaya pengetahuan budaya.