Kebudayaan Sulawesi Selatan Lengkap Dengan Tarian, Pakaian dan Rumah Adat

Posted on

Kebudayaan Sulawesi Selatan

Kebudayaan Sulawesi Selatan – Indonesia merupakan salah satu negara dengan ragam suku, budaya dan adat yang begitu melimpah. Puluhan bahkan ratusan budaya terdapat dalam satu negara Indonesia. dan salah satunya yaitu budaya Sulawesi Selatan. Dimana pada daerah yang masih termasuk dalam kelompok wilayah pulau Sulawesi ini Anda bisa menjumlah lebih dari 10 macam kebudayaan. Apa saja 10 macam kebudayaan Sulawesi Selatan tersebut? berikut adalah beberapa diantaranya.

Macam Macam Budaya Sulawesi Selatan:

  • Bahasa Daerah

    Bahasa merupakan salah satu pemersatu bangsa yang juga merupakan sarana untuk berkomunikasi antar sesama warga. Nah di Sulawesi Selatan sendiri bahasa daerah yang digunakan adalah bahasa Bugis (bahasa Ugi). Dimana bahasa ini merupakan bahasa asli orang Bugis. Beberapa kata atau dialek yang termasuk dalam bahasa Bugis misalnya Pangkep, Bone, Camba, Sidrap, Wajo, Sinjai, Sawitto, Barru, Lawu dan masih banyak lainnya. Sedangkan untuk suku Makasar menggunakan bahasa daerah Mangasara (Mangasarak) yang mencapai persebaran wilayah di Gowa, Pangkep, Maros, Jeneponto, Takalar, Bantaeng, dan Makasar.

    Untuk bahasa Mangasara sendiri memiliki beberapa cara pengucapan atau dialek, seperti dialek Gowa (Gwa, Lakiung). Mars, Pangkep, dan Turatea (Jeneponto). Bahkan bahasa daerah ini pun terbentuk dari beberapa sub bahasa, yaitu bentong, konjo pengunungan (kajang), selayar, dan konjo pesisir. Kemudian untuk suku Toraja sendiri menggunakan bahasa Toraja yang terdiri dari beberapa sub bahasa seperti Toala’, Tae’ serta Torajasa’dan. Bahasa Tae’ dipergunakan di daerah Masamba hingga ujung selatan Luwu Utaa, sedangkan untuk bahasa Torajasa’dan dipergunakan untuk Tana Toraja serta sebagian daerah Luwu utara.

    Baca juga: Kebudayaan Kalimantan Barat

    Rumah adat Sulawesi Selatan

    • Suku Toraja
      Tongkonan.
    • Suku Bugis dan Makassar
      Bola dan Balla
    • Attake
    • Bola Soba
    • Suku Kajang.

    Selain bahasa, macam budaya Sulawesi Selatan lain yang tak kalah terkenalnya adalah arsitektur khasnya. Dimana arsitektur tradisional Sulawesi Selatan ini diperlihatkan dalam bentuk rumah adat. Nama dari rumah adat suku Toraja adalah Tongkonan yang artinya adalah balai musyawarah. Menurut kepercayaan suku Toraja, terdapat sebuah hubungan erat antara tongkonan, manusia dan bumi.

    Oleh sebab itu, waktu serta cara pembangunan rumah adat ini pun harus sesuai dengan peraturan yang telah disesuaikan dengan ajaran aluk todolo. Sedangkan untuk rumah adat suku Bugis dan Makassar sendiri disebut dengan Bola dan Balla. Kedua rumah adat ini memiliki kesamaan dalam segi bentuknya, yaitu berupa rumah panggung yang memiliki kolong bawah rumah. Selain 3 nama rumah adat tersebut, Sulawesi Selatan juga memiliki rumah adat lain yang tak kalah uniknya seperti attake, Bola Soba, Suku Kajang dan lain sebagainya.

    Pakaian Adat Sulawesi Selatan

    • Suku Bugis (anak laki-laki)
      tope
      songkok pute passapu
      lopasabbe
      pakambang
      waju kasa
    • Suku Bugis (perempuan)
      tope
      jempang
      waju ponco/waju pella pella
      lipa’sabbe
      waju bella dada
    • Suku Toraja
      pio
      baju pokko
      seppa
      sambu
      bayu toraya
    • Pakaian upacara Suku Toraja
      passapu
      Bayu toraya
      salembang.
    • Suku Makassar (Laki laki)
      salawik
      lipa
      lipa’sabb
      passapu
      songkok guru
    • Suku Makassar (Wanita)
      jempang
      salawik
      lipa’
      baju rawang
      lipa’sabbe
    • Pakaian Sehari hari (laki-laki)
      lipa’sabbe
      songkok guru
      jase tutu
    • Pakaian Sehari hari (wanita)
      bodo
      lipa’sabbe
    Pakaian Adat Sulawesi Selatan
    @www.senibudayaku.com

    Untuk suku bugis, pakaian tradisional yang dikenakan oleh anak laki-laki adalah tpe, songkok pute passapu, lopasabbe, pakambang dan waju kasa. Sedangkan untuk perempuan antara lain terdiri dari tope, jempang, waju ponco/waju pella0pella, lipa’sabbe, waju bella dada. Lalu untuk suku Toraja menggunakan pio, baju pokko’, seppa’, sambu serta bayu toraya untuk pakaian sehari-hari. Dan untuk pakaian upacara menggunakan passapu’. Bayu toraya, serta salembang.

    Kemudian untuk suku Makassar menggunakan salawik, lipa’, lipa’sabbe, passapu, dan songkok guru, sedangkan wanita memakai jempang, salawik, lipa’, baju rawang, dan lipa’sabbe. Pakaian untuk orang laki-laki memakai lipa’sabbe, songkok guru, dan jase tutu, sedangkan untuk wanita dewasa memakai baju bodo dan lipa’sabbe sebagai pakaian sehari-hari. Serta songkok gaduk, songkok biring, sedangkan anak wanita mengenakan waju assusun. Untuk pria dewasa laki-laki mengenakan lipa’sabbe, jase tutu, dan songkok guru, sedangkan perempuan memakai baju rawang, waju kasa, lipa’sabbe untuk pakaian upacara.

    Suku Yang ada di Sulawesi Selatan:

    • Bugis
    • Makassar
    • Mandar
    • Toraja
    • Duri
    • Pattinjo
    • Bone
    • Maiwa
    • Endekan
    • Pattae
    • Kajang/Konjo

    Tarian Sulawesi Selatan

    • Suku Bugis dan Makassar
      Pakarena
      Pasere Pitupitu
      Masselung Tana
      Marumatang
      Pajoge
      Pamanca
      Pajaga Andi
      Paraga
      Mappuka
      Ganrang Bulo
      Paolle
      Maddogi
      Kipas
      Galaganjur
      Salonreng
      Paddupa Bossara
      Padendang
      Pattenung
    • Suku Toraja
      Ma’gellu
      Ma’papangngan
      Daun Bulan
      Burake, Ma’ dandan
      Manganda’
      Manimbong
      Pa’bondesan
      Ma’bandong
      Memanna
      Ma’katia
      Ma’paranding

    Sebagai salah satu macam kebudayaan Sulawesi Selatan yang tergabung dalam kesenian tradisional, tarian tradisional memiliki fungsi dan peranan yang begitu penting. Dimana umumnya setiap tarian tradisional memiliki makna tersendiri yang berkaitan dengan awal mula penciptaan tarian tersebut atau berkaitan dengan tujuan penciptaan tarian tersebut.

    Lagu Tradisional

    • Alat musik Suku Toraja
      Pa’pelle/ Pabarrung
      Pa’bas atau Pa’pompang
      Pa’karombi
      Pa’geso’geso
    • Kab Gowa
      Jajakkang

    Masih dalam kelompok kesenian tradisional, kali ini Sulawesi Selatan menampilkan beberapa musik tradisional yang memiliki suara unik dan begitu khas. Seperti mappadendang, yaitu alat musik yang terdiri dari alu dan lesng. Jajakkang yaitu alat musik yang terbuat dari kab. Gowa yaitu alat musik yang terdiri dari kancing, bulo, bacing, serta orkes Toriolo atau orkes tempo dulu Makassar. Sedangkan untuk suku Kajang memiliki msuk terdisional Basing-Basing, dan suku Toraja memiliki alat musik seperti Passuling, Pa’pelle/ Pabarrung, Pa’bas atau Pa’pompang, Pa’karombi, Pa’geso’geso, Gendang, dan Pa’tulali.

    Baca juga: Kebudayaan Jawa Tengah

    Kerajinan rakyat

    Ketika berkunjung ke Sulawesi Selatan Anda akan dengan mudah menjumpai berbagai kerajinan rakyat berkualitas tinggi. Mulai dari tenun sutera yang disebut dengan lipa’ sengkang, perahu penisi, seni ukir toraja, dan lain sebagainya.

    Untuk kain tenun suteranya sendiri memiliki beberapa corak khas seperti cure’rnni, cure’lobang, cure’subbi serta cure’bombang. Kemudian untuk perahu penisinya sendiri dibaut dengan cukup unik, yaitu tanpa menggunakan sketsa atau gambar. Dan biasanya para pembuat perahu ini hanya mereka yang sudah secara turun temurun mewarisi keahlian ini. Lalu untuk kebudayaan Sulawesi Selatan lainnya yaitu seni ukir Toraja, Anda bisa menjumpainya dalam berbagai bentuk. Mulai dari ukir kayu pada dekorasi eksterior dan interior hingga berbagai kerajinan dan properti lain.

    Upacara Tradisional

    Dalam setiap daerah, hampir semuanya memiliki ritual khusus dalam untuk merayakan atau memperingati suatu hal. Termasuk di Sulawesi Selatan yang antara lain memiliki beberapa ritual adat seperti Annyampa’ sanro dan a’bayu minnya’ yang dimiliki oleh suku Makassar. Sedangkan untuk suku Bugis sendiri memiliki upacara adat dengan nama makkatenni sanro, mappanre to mengindeng, dan maccera wettang. Dan Rambu Solo’ , Mapasilaga tedong, Sisemba, da lain-lain yang dimiliki oleh suku Toraja.

    Senjata Tradisional

    • Badik
    • Peda (semacam perang)
    • Sabel
    • Tombak
    • Perisai.

    Pada zaman dahulu, setiap Suku selalu melakukan peperangan demi mendapatkan wilayah kekuasan yang luas. Oleh sebab itu setiap suku umumnya memiliki senjata tradisional yang saat ini termasuk kebudayaan daerah. Untuk suku Bugis dan Makassar sendiri memiliki senjata tradisional berupa keris, yang masing-masing memiliki nama gencong, tappi, sambang dan kaleo. Selain itu orang Bugis dan Makasar juga memiliki senjata tradisional berupa badik, yaitu sebilah besi tajam yang memiliki ujung runcing.

    Makanan khas

    • Coto makassar
    • Sop konro
    • Pisang epe
    • Es palubuntung
    • Ikan bakar
    • Barongko
    • Coto kuda
    • Nyuknyang
    • Burasa
    • Kapurung
    • Dange
    • Patollo pammarasan

    Satu lagi macam kebudayaan Sulawesi Selatan yang tak boleh Anda lewatkan, yaitu makanan khasnya. Nah beberapa makanan khas yang bisa Anda nikmati ketika berkunjung ke Makassar antara lain adalah coto makassar, sop konro, pisang epe, dan es palubuntung. Selain itu, Anda juga bisa menikmati ikan bakar, barongko, coto kuda, nyuknyang, burasa, kapurung, dange, dan patollo pammarasan. Di Sulawsi Selatan.

    Wisata

    Salah satu kebudayaan yang juga menjadi daya tarik terbesar suatu daerah adalah Tempat wisata. Untuk Sulawesi Selatan sendiri bisa dibilang memiliki objek wisata yang begitu lengkap, mulai dari wisata pegunungan, wisata buatan, wisata sejarah dan berbagai objek wisata menarik lainnya.

    Jadi sempatkanlah diri Anda untuk berkunjung ke Sulawesi Selatan dan menikmati setiap kebudayaannya. Karena semakin kita mengetahui nilai suatu daerah maka kita akan lebih mencintai daerah tersebut, semoga bermanfaat.